Raphael Narbaez, Terpikat Gerakan Sujud dan Ruku

0 137


Onislam.net

Mualaf (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tak pernah terlintas di benak Raphael Narbaez, pria berkebangsaan Amerika Serikat, untuk mempelajari, bahkan memeluk Islam. Betapa tidak, dalam dirinya telah tertanam sebuah keyakinan bahwa semua agama, selain yang diyakininya, adalah buruk.

Hingga suatu hari, ia tak lagi meyakini kebenaran agama yang dipeluknya. Narbaez pun memutuskan untuk meninggalkan agamanya. Ia lalu mempelajarinya ulang, bahkan sempat tak memeluk agama apa pun setelah itu.

Ia merasa beruntung memiliki satu keyakinan yang tersisa di hatinya. "Aku yakin Tuhan itu ada," ujarnya. Keyakinan itu membawanya pada agama yang Islam, agama yang diyakininya paling benar. "Aku yakin, Allah telah merencanakan semua ini bahkan sebelum aku dilahirkan," ungkapnya.

Raphael Narbaez adalah pria kelahiran Texas, California, yang segera dibaptis sebagai seorang Katolik tak lama setelah terlahir ke muka bumi. Maklum saja, ia berasal dari keluarga Katolik yang taat.

Narbaez tumbuh di Lubbock, wilayah Texas yang memiliki banyak gereja dan dihuni komunitas kuat Kristen. Lingkungan tersebut membawanya menjadi seorang saksi Yehuwa (Tuhan orang Yahudi). Saksi Yehuwa adalah sebuah denominasi umat Kristen pemulih kepercayaan milenialisme, di luar ajaran utama Kristen dan tidak meyakini adanya trinitas.

Suatu hari, kata Narbaez, pintu rumahnya diketuk oleh beberapa orang. Mereka mengadakan pengajian Bibel di rumah. Setelah pengajian itu, ia dan keluarganya juga mendatangi gereja para saksi Yehuwa. Mereka menghadiri sejumlah pertemuan dan bergabung dengan jamaah kebaktian mereka. Mereka pun menjadi bagian dari para saksi Yehuwa.

Category: Muallaf & Hidayah
No Response

Leave a reply "Raphael Narbaez, Terpikat Gerakan Sujud dan Ruku"