Waspadai Tiga Peringatan Setan untuk Nabi Musa AS ini

0 222


Republika/Yasin Habibi

 Pembayaran zakat, infaq dan sedekah.  (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, Beragam cara akan dilakukan setan untuk menyesatkan umat manusia. Setan juga akan menggunakan tiap peluang agar targetnya tersebut jauh dari hidayah Allah SWT. 

Kisah perbincangan Nabi Musa AS, dengan iblis yang hendak bertaubat berikut ini menjelaskan secara gambang tiga hal yang perlu kita waspadai. Tiga hal tersebut berpotensi besar memicu keterlibatan setan.

Seperti dinukilkan dalam kitab Gharaib wa ‘Ajaib al-Jin karya Qadi Syekh Badruddin bin Abdullah as-Syibli.  

Abdurrahman bin Ziyad mengisahkan suatu saat ketika Nabi Musa AS sedang berkumpul dalam sebuah majelis ilmu, tiba-tiba iblis yang sedang memakai penutup yang dipakai untuk membaca beragam mantera. 

Ketika iblis mendekat di majelis, ia melepas penutup dan menyapa Nabi Musa.

“Assalamualaika, wahai Musa.”

“Siapa Anda,” kata Musa. 

“Iblis.”

“Baik Allah tidak akan melindungimu. Apa gerangan membuatmu datang kemari?” tanya Nabi Musa.

“Aku ingin menyerah di hadapan Anda, sebab posisi dan kedudukan Anda yang mulia di hadapan Allah SWT,” ujar iblis.

“Benda apa yang saya lihat di atas kepala Anda?,” tanya Nabi Musa. 

“Alat inilah yang aku pake untuk merebut hati keturunan Adam,” kata iblis. 

Kesempatan ini pun lantas dipergunakan Nabi Musa untuk mengorek rahasia di balik strategi setan menggoda manusia. 

“Perkara apa yang dilakukan manusia dan membuat mudah Anda menguasainya? tanya Nabi Musa.

“Saat manusia diselimuti rasa bangga terhadap dirinya sendiri, sombong, dan saat ia lupa terhadap dosa-doanya,” jawab iblis. 

Iblis kembali mengutarakan perkara penting kepada Nabi Musa,” Dan saya peringkatkan Anda tiga hal yaitu pertama janganlah Anda berkhalwat dengan perempuan yang tidak halal, tidaklah hal ini terjadi, kecuali saya langsung yang akan menggoda, bukan sahabat-sahabat saya, hingga saya selesai menyesatkan keduanya. 

Kedua, dan janganlah Anda mudah membuat janji kecuali Anda mampu menepatinya. Tidaklah hal demikian terjadi, hingga saya akan berupaya menjauhkan Anda dengan janji itu. 

Ketiga, dan ketika bersedekah ikhlaskanlah. Tidaklah seseorang bersedekah, kecuali saya akan hadir dan mengganggunya langsung, setelah itu saya serahkan ke teman-teman saya.”

Setelah memberitahukan tiga perkara ini, iblis pun berlalu meninggalkan Musa dan bergumam pelan,”Celakalah! (hingga tiga kali), Nabi Musa mengetahui perkara yang harus diwaspadai keturunan Adam sekarang.”    

 

 

 

   

 

Category: Fatwa
No Response

Leave a reply "Waspadai Tiga Peringatan Setan untuk Nabi Musa AS ini"